Help - Search - Members - Calendar
Full Version: Bulu Kucing Melekat Di Pakaian Ketika Solat
Mesra.net Forum > Social & Societies > Hal Ehwal Islam
Lepaking
solat kita tak sah....sbb derang kata bulu tu najis!

any comments??? i malas nak argue dengan bebudak dari Al-azhar nie.
Ewan_sn
QUOTE(Lepaking @ Jan 1 2007, 05:29 AM)
solat kita tak sah....sbb derang  kata bulu tu najis!

any comments??? i malas nak argue dengan bebudak dari Al-azhar nie.

Assalamualaikum...

Perbincangan bulu binatang ini tidak termasuk dalam soal pokok, iaitu tidak disebut secara Terang dan Jelas di dalam Al-Quran. Kerana itu terdapat sedikit perbezaan pendapat dikalangan Ulamak Muktabar.

Menurut mazhab Syafi'i dan Hanbali, bulu kucing yang tertanggal dari tubuh badannya adalah najis. Bukan setakat kucing, tetapi bulu binatang yang tidak halal dimakan akan menjadi najis apabila tertanggal dari tubuh badannya, samada semasa hidupnya atau selepas mati.

Namun menurut Hanafi dan Maliki, ia adalah suci.

Untuk penjelasan yg lebih detail dan memudahkan kita memahaminya, Eddie kelaskan hukum bulu binatang ini sepertimana di bawah.


BINATANG YANG HALAL DIMAKAN DAGINGNYA
Bulu binatang yang halal dimakan seperti unta, lembu, kambing, arnab, ayam dan sebagainya, jika terpisah dari badannya sama ada dicabut, tercabut atau sebagainya ketika binatang itu hidup atau mati kerana disembelih maka adalah ia suci (tidak najis). Firman Allah Subhanahu Wata’ala yang tafsirnya :

“Dan (ia juga menjadikan bagi kamu) dari berjenis-jenis bulu binatang-binatang ternak itu, pelbagai perkakas rumah dan perhiasan (untuk kamu menggunakannya) hingga ke suatu masa.” (Surah An-Nahl ayat mega_shok.gif).

Jika bulu binatang tersebut terpisah sesudah ia menjadi bangkai maka bulu binatang berkenaan adalah najis.

Adapun anggota yang lain selain bulunya jika di potong atau dipisahkan dari badannya ketika binatang itu masih hidup ia dihukumkan sebagai bangkai, sebagaimana disebutkan dalam hadis daripada Abu Sa’id Al-Khudri Radiallahuanhu yang maksudnya :

Bahawasanya Rasulullah Sallalahahu Alaihi Wasallam pernah ditanya mengenai potongan bonggol-bonggol unta dan ekor-ekor kambing. Baginda bersabda : “Apa yang dipotong daripada yang hidup adalah bangkai.” (Hadis riwawat Al-Hakim)

Hadis ini ditakhshishkan oleh dalil Al-Quran yang telah disebutkan di atas di mana bulu bianatang yang halal dimakan itu jika terpisah ketika binatang itu hidup adalah suci. Demikian juga halnya dengan anggota yang terpisah daripada manusia, ikan atau belalang ia adalah suci.


BINATANG YANG TIDAK HALAL DIMAKAN DAGINGNYA
Jika bulu binatang yang tidak halal dimakan seperti kucing, monyet, musang dan sebagainya, terpisah daripada badannya ketika binatang itu masih hidup, maka bulu tersebut adalah najis apatah lagi sesudah binatang tersebut mati. Demikianlah juga anggota-anggotanya yang lain jika bercerai daripada binatang itu adalah dikira bangkai. (Mughni Al-Muhtaj, Kitab Ath-Thaharah, Bab An-Najasah ayat 1/115).


SYAK PADA KESUCIAN BULU BINATANG
Ada kalanya kita terjumpa bulu binatang dan kita tidak mengenali sama ada bulu binatang itu suci atau najis. Maka, jika terjadi syak, adakah bulu yang terpisah dari binatang itu datangnya dari yang suci ataupun yang najis, maka bulu itu di hukumkan suci kerana menurut hukuman asal adalah suci, dan telah berlaku syak pada kenajisannya sedang hukum asal adalah tidak najis. (Mughni Al-Muhtaj, Kitab Ath-Thaharah, Bab An-Najasah ayat 1/115). Sebagai contoh baju yang diperbuat daripada bulu binatang sedang tidak diketahui sama ada bulu tersebut datangnya daripada binatang yang halal dimakan ataupun sebaliknya atau ia daripada binatang yang disembelih ataupun bangkai, maka dalam hal ini baju tersebut adalah suci.


BULU PADA ANGGOTA YANG TERPOTONG
Bulu yang ada pada anggota binatang yang tidak halal dimakan yang terpotong ketika binatang itu masih hidup adalah najis apatah lagi sesudah mati, seperti ekor kucing yang terpisah atau terpotong. Kerana ekor yang terpotong itu bangkai, maka bulu yang ada pada ekor itu juga adalah najis.

Demikian juga halnya dengan bulu yang ada pada anggota binatang yang halal dimakan yang terpotong ketika hidup ataupun mati tanpa disembelih adalah najis, seperti ekor kerbau yang berbulu dan terpisah atau terpotong. Kerana ekor kerbau itu terpotong ketika ia hidup atau terpotong setelah ia mati bukan kerena disembelih adalah bangkai, maka bulu ekor itu juga adalah najis.

Jika dicabut bulu binatang yang halal dimakan ketika hidup sehingga tercabut bersama-samanya akar bulu tersebut dan melekat padanya sesuatu yang basah daipada bulu itu seperti darah atau sebagainya, maka bulu itu mutanajjis (yang terkena najis atau bercampur najis). Akan tetapi ia boleh menjadi suci jika dibersihkan. (Mughni Al-Muhtaj, Kitab Ath-Thaharah, Bab An-Najasah ayat 1/115).


PENGGUNAAN BULU BINATANG
Daripada penjelasan sebelum ini, mana-mana bulu yang dicabut daripada bangkai aatau dicabut daripada binatang yang tidak boleh dimakan dagingnya adalah najis. Maka setiap penggunaan kesemua benda-benda yang najis, menurut pendapat yang sahih adalah tidak harus memanfaatkannya sama ada dibuat pakaian atau perhiasan di badan melainkan jika ada darurat. Sementara penggunaan selain daripada pakaian atau perhiasan badan adalah diharuskan jika najis itu bukan datangnya daripada anjing dan babi.

Apa yang dimaksudkan dengan darurat itu ialah, seperti terjadinya peperangan yang mengejut atau takut atas terjadi sesuatu pada dirinya kerana kepanasan atau kesejukan ataupun sebagainya, lalu tiada pakaian lain selain yang najis, maka harus dipakai pakaian itu kerana darurat kecuali dipakai ketika sembahyang. (Mughni Al-Muhtaj, Kitab As-Shalah, Bab Ma Yukrah Lubsuhu Wa Ma La Yukrah, Fashal Fi At-Tahalli Bi Al-Fidhah ayat 4/387).

Oleh itu, dapatlah difahami bahawa setiap penggunaan bulu binatang yang najis sama ada dijadikan pakaian atau perhiasan di badan adalah tidak diharuskan oleh syarak melainkan jika ada darurat.



HUBUNGANYA DENGAN SEMBAHYANG
Menurut hukum syarak syarat sah mengerjakan sembahyang itu hendaklah bersih daripada segala najis baik pada pakaian, tubuh badan dan tempat sembahyang.

Oleh itu, jika terdapat bulu binatang yang hukumkan najis pada pakaian atau badan maka sembahyang itu tidak sah kerana menanggung sesuatu yang najis. Kecuali jika bulu yang najis itu sedikit, seperti sehelai atau dua helai, kerana ia dimaafkan. Melainkan bulu anjing atau babi kerana ia tetap najis walaupun hanya sedikit. (AL-Feqh Al-Islami Wa Adilatuh ayat 1/175).

Apakah yang harus dilakukan oleh orang yang sedang sembahyang mendapati ada bulu najis pada pakaiannya? Menurut Ashhab Asy Syafi’e, apabila orang yang sedang sembahyang itu mendapati ada najis yang kering pada pakaian atau badannya, maka pada saat itu juga hendaklah dia mengibas najis tersebut. Jika dia mendapati najis yang basah pula hendaklah dia segera menanggalkan atau mencarik pakaiannya yang bernajis itu tanpa menyentuh najis tersebut. Adapun jika dia tidak segera menanggalkan atau mengibas pakaian yang bernajis itu maka batal sembahyangnya.

Pakaian yang terkena bulu yang najis hendaklah terlebih dahulu dibersihkan. Cara membersihkannya ialah jika bulu itu kering dan pakaian atau anggota badan yang tersentuh bulu itu juga kering adalah memadai dengan menanggalkan najis itu sama ada dengan mengibas, mengibar atau menyapunya. Adapun jika bulu itu basah ataupun pakaian atau anggota badan yang terkena najis itu sahaja yang basah maka hendaklah ditanggalkan najis itu dan dibersihkan dengan air yang suci disekitar yang terkena najis. (Fath Al-‘Allam, Kitab Ath-Thararah, Bab Izalah An-Najasah ayat 1/347).

Oleh kerana persoalan memakai pakaian daripada bulu itu adalah berkaitan dengan persoalan hukum najis, maka perlulah kita berhati-hati dalam memilih dan memanfaatkannya supaya pakaian yang dipilih itu diyakini diperbuat daripada bulu yang suci dan boleh kita guna pakai seperti ketika sembahyang dan sebagainya.

Menurut mazhab Syafi'i dan Hanbali, bulu kucing yang tertanggal dari tubuh badannya adalah najis. Bukan setakat kucing, tetapi bulu binatang yang tidak halal dimakan akan menjadi najis apabila tertanggal dari tubuh badannya, samada semasa hidupnya atau selepas mati.
Namun menurut Hanafi dan Maliki, ia adalah suci.

...w'alam...
komau^girl
yg penting kalao kita xtau or x sengaja..xpe..agama islam ni agama yg pemaaf..Allah sentiasa memberi kemaafan kepada hambanya..Allah maha penyayang..
MisTerMark
tapi kalu bulu badan manusia?

example..

bulu badan husband dia telekat kt badan isteri dia time solat.
lepas abis solat, isteri tu tgk kt bdan dia adela bulu smcm..... malas nk smbung fhm sendiri..


batal tak solat tu.. biggrin.gif laugh.gif
Lepaking
kekekekeke aku tak le jawab ar... blum.gif

jap lagi edi masuk, dia leh jawab...
KernelStackDump
QUOTE(MisTerMark @ Jan 2 2007, 04:20 AM)
tapi kalu bulu badan manusia?

example..

bulu badan husband dia telekat kt badan isteri dia time solat.
lepas abis solat, isteri tu tgk kt bdan dia adela bulu smcm..... malas nk smbung fhm sendiri..


batal tak solat tu.. biggrin.gif lol.gif

Yang ni... kener mandi wajib dulu..... tounge.gif
Ewan_sn
QUOTE(KernelStackDump @ Jan 2 2007, 05:25 AM)
QUOTE(MisTerMark @ Jan 2 2007, 04:20 AM)
tapi kalu bulu badan manusia?

example..

bulu badan husband dia telekat kt badan isteri dia time solat.
lepas abis solat, isteri tu tgk kt bdan dia adela bulu smcm..... malas nk smbung fhm sendiri..


batal tak solat tu..  biggrin.gif laugh.gif

Yang ni... kener mandi wajib dulu..... tounge.gif

sah kalau bulu tu dr laki dia yg telah disembelih dan halal dimakan.. tongue.gif
Lepaking
wakakakka terguling guling haku ketawa....
sweetnina
QUOTE(Edirossa @ Jan 2 2007, 08:32 AM)
QUOTE(KernelStackDump @ Jan 2 2007, 05:25 AM)
QUOTE(MisTerMark @ Jan 2 2007, 04:20 AM)
tapi kalu bulu badan manusia?

example..

bulu badan husband dia telekat kt badan isteri dia time solat.
lepas abis solat, isteri tu tgk kt bdan dia adela bulu smcm..... malas nk smbung fhm sendiri..


batal tak solat tu..   biggrin.gif laugh.gif

Yang ni... kener mandi wajib dulu..... tounge.gif

sah kalau bulu tu dr laki dia yg telah disembelih dan halal dimakan.. tongue.gif

laugh.gif
sweetnina
spesifikkan sedikit...mcmana dengan bulu kucing?
DaRk
begini ya kalo mahu yg mudah ....... kita ni beragama islam dan rantau nusantara ni bermazhab shafi'e .... dalam hal bermazhab ni perlulah diikutkan sepenuhnya ijtihad imam syafi'e dan ahli fekah2 yang terdahulu ...

harap en edi boleh ulas sebaiknya ......
syima
family blah mak maliki .. ayah shafie'e .. so pelik jugak nak setel nie..
DaRk
cuba tanya ... kita ni ikut mazhab yg mana? nah .. jawapannya sudah ada bukan .... tp ngak mau ya separuh mazhab yg lain separuhnya yang lain ..... misalannya ... yg enak aja mau ..... yg ngak enak ngak mau .... apakah islam itu harus sesuai dgn kemahuan kita atau kita harus sesuai dgn islam ..... cuma jgn salah anggap .. semua mazhab ni benar/sama saja cuma jgn kita ikut separuh-separuh .......
hentahlah
QUOTE(syima @ Jan 3 2007, 11:51 AM)
family blah mak maliki .. ayah shafie'e .. so pelik jugak nak setel nie..

uikk.. camana bole jumpe ni,
ayah orang melayu malaysia ke?
mak orang mana?
dulu mak/ayah antar syima sekolah agama kat mana?
wacko.gif
This is a "lo-fi" version of our main content. To view the full version with more information, formatting and images, please click here.
Invision Power Board © 2001-2014 Invision Power Services, Inc.